Selasa, 29 Januari 2013

Melaksanakan Pekerjaan Bundling dan Numbering (Mengikat Potongan-Potongan Pada Pakaian)

Kegiatan memilah bahan-bahan yang telah dipotong dilakukan setelah melalui proses pemotongan (cutting) pakaian. Pada proses pemotongan, bahan dipotong dalam jumlah yang banyak atau berlapis-lapis dan disesuaikan dengan jumlah yang akan diproduksi. Potongan-potongan kain yang dihasilkan dari proses pemotongan terdiri atas berbagai macam warna dan ukuran, selain itu terdapat pula potongan-potongan kain keras (pelapis) untuk bagian-bagian yang memerlukan pelapis.

Pengertian Bundling dan Numbering

Bundling adalah kegiatan mengikat potongan-potongan pakaian yang sudah dikelompokkan berdasarkan warna, ukuran, dan jumlah, selanjutnya diikat dengan menggunakan tali agar tidak mudah lepas/tercecer saat dikirim ke bagian penjahitan (sewing). Pengikatan (bundling) bertujuan untuk mempermudah dalam pengiriman atau pengangkutan ke bagian penjahitan, dan memperlancar aktifitas kerja dibagian penjahitan karena potongan-potongan pakaian telah dikelompokkan dan diikat berdasarkan warna dan ukuran yang sama.

Sedangkan numbering adalah kegiatan pemberian nomor pada potongan-potongan pakaian mulai dari kain yang pertama hingga terakhir, dan selanjutnya diikat dengan menggunakan tali. Tujuan dari penomoran (numbering) adalah untuk menghindari terjadinya belang (shadding) antara warna kain yang satu dengan warna kain yang lainnya.

Melaksanakan Bundling dan Numbering

Untuk melaksanakan kegiatan numbering, maka langkah pertama yang dilakukan adalah menyiapkan buku artikel yang memuat tentang jenis kain, yang meliputi nomor warna kain (berdasarkan piece kain), warna kain, jumlah untuk masing-masing ukuran serta total keseluruhannya.

Buku Artikel Kegiatan Bundling dan Numbering

Dengan adanya buku artikel tersebut, maka akan mempermudah dan memperlancar kegiatan numbering. Setelah proses numbering dan bundling selesai, maka potongan-potongan pakaian yang telah diikat dan diberi nomor akan segera diberikan atau diambil oleh bagian penjahitan (sewing). Sebelum dijahit, diadakan inspeksi atau pengecekan terlebih dahulu untuk melihat kelengkapan serta kekeliruan yang dapat terjadi (kelebihan atau kekurangan potongan-potongan pakaian). Apabila terjadi kesalahan atau kekeliruan, maka akan segera cepat diperbaiki agar proses produksi tetap berjalan lancar dan tidak terhambat.

Untuk mengetahui apakah hasil penomoran dan pengikatan tersebut sudah sesuai dengan standar mutu yang diinginkan, maka perlu dilihat dari pengendalian mutu untuk proses numbering dan bundling, yaitu isian dari buku artikel sesuai dengan warna, ukuran dan jumlah potongannya.

Langkah Kerja Mimilah Potongan-Potongan Pakaian

Kegiatan memilah potongan-potongan pakaian dicontohkan pada produksi pembuatan kemeja lengan panjang. Oleh karena itu, langkah kerja yang akan disajikan bersifat relatif dan keumuman.

  1. Bahan
    Bahan-bahan yang perlu dipersiapkan adalah potongan-potongan kain kemeja, yang terdiri dari potongan badan muka depan dan belakang, bahu, kerah, lengan, saku, lipatan tengah muka, dan manset. Potongan-potongan kemeja dapat terdiri atas beberapa warna dan ukuran. Selain itu, potongan-potongan kain kemeja tersebut, terdapat pula potongan kain keras untuk kerah, lipatan tengah kemeja, dan manset yang sudah dipotong sesuai dengan pola.
  2. Langkah Kerja
    Berikut ini adalah langkah kerja yang harus dilakukan dalam kegiatan memilih dan memilah bahan, mulai dari mempersiapkan bahan hingga melaksanakan penggelaran dan pemotongan kain untuk memproduksi pembuatan kemeja.
    • Siapkan bahan-bahan yang dibutuhkan, seperti potongan-potongan kain dari kemeja dengan berbagai macam warna dan ukuran, serta potongan kain kerasnya. Setiap kain disusun hingga berlapis-lapis sesuai dengan jumlah produksi yang akan dihasilkan. Pada proses penggelaran kain (spreading), panjang kain diukur sesuai dengan ukuran kertas marker. Pada kertas marker sudah tercetak pola kemeja dengan ukuran tertentu (M, L, dan XL). Misalnya dalam satu kertas marker dibuat untuk ukuran XL sebanyak 1, ukuran L sebanyak 3, dan ukuran M sebanyak 2 buah.
    • Lakukan penjiplakan kertas marker di atas kain hingga berisi jiplakan pola yang kemudian dijadikan patokan untuk melakukan pemotongan kain. Hal ini bertujuan agar kertas marker tetap utuh dan suatu saat dapat digunakan kembali sebagai pedoman dalam pembuatan kemeja.
    • Setelah proses pembuatan marker di atas kain, bentangkan kain di atas meja pemotongan sebanyak sepanjang ukuran marker sampai jumlah yang diinginkan secara bergantian antara warna yang satu dengan warna lainnya dalam setiap gulungan kain. Hal tersebut bertujuan untuk memudahkan proses penyerian dan proses bundling. Dengan demikian, pada saat pemotongan kain, akan didapatkan tumpukan potongan kain yang berlapis-lapis sesuai dengan jumlah piece kain.
    • Lakukan pemilahan pada potongan-potongan kain yang berlapis-lapis tersebut sesuai dengan ukurannya masing-masing, demikian pula dengan potongan-potongan kain kerasnya.
      Contoh :
      • Lakukan pemilahan potongan-potongan kain yang terdiri atas potongan badan muka dan belakang, bahu, kerah, lengan, lipatan tengah muka, dan manset yang berukuran M.
      • Lakukan pemilahan potongan-potongan kain yang terdiri atas potongan badan muka dan belakang, bahu, kerah, lengan, lipatan tengah muka, dan manset yang berukuran L.
      • Lakukan pemilahan potongan-potongan kain yang terdiri atas potongan badan muka dan belakang, bahu, kerah, lengan, lipatan tengah muka, dan manset yang berukuran XL.
      • Lakukan pemilahan potongan-potongan kain keras berdasarkan pola dan ukurannya masing-masing.
    • Lakukan pengelompokkan pada potongan-potongan kain tersebut sesuai dengan ukurannya masing-masing. Untuk potongan kain keras, lakukan pengelompokkan berdasarkan ukurannya, kemudian pisahkan dari potongan-potongan kain agar memudahkan pada saat melakukan pengepresan.
      Contoh :
      • Lakukan pengelompokkan potongan-potongan kain yang berukuran M
      • Lakukan pengelompokkan potongan-potongan kain yang berukuran L
      • Lakukan pengelompokkan potongan-potongan kain yang berukuran XL
      • Lakukan pengelompokkan potongan-potongan kain keras sesuai dengan pola dan ukurannya masing-masing.

Langkah Kerja Kegiatan Bundling dan Numbering
  1. Alat
    • Alat tulis (pulpen/ballpoint/spidol)
      Alat tulis diperlukan untuk menuliskan penomoran pada kertas karton.
    • Kertas karton
      Kertas karton dibutuhkan untuk tempat menuliskan penomoran.
    • Stempel
      Stempel dibutuhkan untuk dicapkan pada kertas karbon. Stempel tersebut berisi tulisan tentang warna, ukuran, dan jumlah.
    • Stapler
      Stapler dibutuhkan untuk melekatkan kertas karton yang telah ditulisi pada ikatan potongan-potongan kain yang ditempelkan pada tepi kain atau pada tali.
    • Tali
      Tali digunakan untuk mengikat potongan-potongan kain yang sama, baik dari warna maupun ukurannya. Tali yang digunakan bisa berasal dari bahan kain itu sendiri.
  2. Bahan
    Bahan yang diperlukan untuk melakukan kegiatan numbering dan bundling adalah potongan-potongan kain yang berlapis-lapis, dan potongan-potongan kain keras yang telah dikelompokkan berdasarkan ukuran dan polanya.
  3. Langkah Kerja
    Adapun langkah kerja yang harus dilakukan untuk melaksanakan kegiatan numbering dan bundling adalah sebagai berikut :
    • Siapkan alat dan bahan sesuai dengan kebutuhan
    • Ambil salah satu kelompok potongan-potongan kain yang berlapis-lapis tersebut (misal : kelompok ukuran M) yang terdiri atas setumpuk potongan badan depan dan belakang, kerah, bahu, manset dan lipatan tengah muka. Potongan kain tersebut terdiri dari beberapa piece kain yang kemudian diberi nomor urut. Perlu dicatat bahwa, meskipun nampak bahwa antara piece yang satu dengan piece yang lain sama, akan tetapi tetap dianggap berbeda. Dengan demikian, untuk menghindari terjadinya belang (shadding), maka setiap piece diberi nomor yang berbeda. Pemberian nomor warna kain di mulai dari piece teratas sampai piece yang paling bawah.
      Hasil Pemotongan Kain Secara Massal
    • Selanjutnya, ambil semua potongan-potongan kain dari piece nomor 1, baik potongan badan depan, belakang, kerah, lengan, manset, dan lipatan tengah muka, kemudian pisahkan dan masing-masing dilipat atau digulung.
      Contoh : Sebelumnya, hitung terlebih dahulu berapa potong jumlah kemeja yang berukuran M dari warna kain nomor 1 tersebut. Misalnya, kemeja yang berukuran M dari warna kain nomor 1 sebanyak 20 potong. Untuk nomor kain berikutnya, jumlah kemeja ukuran M biasanya tidak sama. Makin besar gulungan kain (piece), maka akan semakin banyak jumlah potongan kemeja yang dihasilkan. Jumlah kemeja yang akan dibuat disesuaikan dengan produksi yang dihasilkan. Adapun cara menggulung atau melipat potongan-potongan kain dapat dilihat pada gambar di bawah ini.
      Bundling Potongan-Potongan Kain
    • Satukan kumpulan lipatan atau gulungan potongan kain sesuai dengan bagian dan ukurannya (M, L, dan XL) seperti pada gambar di bawah ini.
      Menyatukan Bagian-Bagian Potongan Kain Menjadi Satu Ikatan
    • Selanjutnya, potongan-potongan kain tersebut diikat sesuai dengan ukuran dan jumlah dengan menggunakan tali yang berasal dari sisa kain tersebut dan nomor kode seri dipasang pada sisi tali.
      Pengikatan dan Penomoran
    • Pemberian nomor yang tertera pada ikatan potongan kain, sesuai dengan ukuran dan jumlah. Penomoran bundling dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

      Nomor Seri Bundling
      Keterangan nomor seri bundling :
      • M, L, XL : Menunjukkan ukuran pakaian
      • Angka pertama : Menunjukkan nomor urut piece kain pada saat pemotongan (1, 2, 3, 4, dan seterusnya). Nomor 1 menunjukkan hasil potongan dari piece ke 2, dan seterusnya.
      • Angka setelah tanda X : Menunjukkan jumlah potong (PT) atau lembar berdasarkan piece kain. Contoh dari piece kain ke 4 diperoleh 25 potong ( 4 X 25 PT)
    • Apabila terdapat beberapa bagian pakaian yang memerlukan pengepresan, maka lakukan pemisahan terlebih dahulu, akan tetapi tetap diberi nomor sesuai dengan ikatannya. Hal ini bertujuan untuk menghindari terjadinya kekeliruan yang dapat menyebabkan terjadinya belang (shadding) antara warna kain yang satu dengan warna kain yang lainnya. Biasanya, bagian-bagian yang memerlukan pengepresan terlebih dahulu adalah bagian kerah, manset, lipatan tengah muka. Apabila proses pengepresan selesai, maka bagian-bagian tersebut disatukan kembali dengan ikatannya, dengan maksud agar tidak tercecer dengan kelompoknya.
    • Apabila terdapat tambahan berupa aksesories, seperti bagian bahu belakang yang berlabel, maka bagian potongan tersebut digabungkan sesuai dengan ukurannya masing-masing. Misalnya, bagian bahu belakang tersebut berukuran M, maka bagian tersebut digabung dengan ikatan kain kemeja yang berukuran M pula.
    • Setelah pengikatan dan penomoran selesai, maka lakukan pengiriman ke bagian selanjutnya, yaitu bagian penjahitan (sewing).[]